ICT Center Kabupaten Pasuruan

Kepuasan Anda, Prestasi Kami

Program Pendidikan IT 1 (satu) Tahun

Posted by ictcenterkabpas on 2 April, 2010

Telah dibuka pendaftaran Program Pendidikan 1 (satu) Tahun Community College Information Technologi (CC IT) kerja sama antara PENS-ITS dan SMKN 1 Purwosari (ICT Center Kab. Pasuruan) tahun akademi 2010/2011.

Kepada yang berminat mengikuti program tersebut, bisa langsung mendaftar di :

Sekertariat CC IT  SMKN 1 Purwosari

 Jl. Raya Purwosari-Pasuruan

Tlp. 0343-613747

HP. 081357963349 (Bpk. Gabriel Wao)

HP. 0343 (Bpk. Edi Haryono)

Pendaftran mulai : Tg. 16 April s/d 16 Juli 2010

Posted in Informasi Baru | Comments Off

Belum Sarjana, Guru Boleh Ikut Sertifikasi

Posted by ictcenterkabpas on 20 January, 2009

[ Jawa Pos; Selasa, 20 Januari 2009 ]

Belum Sarjana, Guru Boleh Ikut Sertifikasi

Syaratnya Berusia 50 Tahun, Tertuang dalam PP 74/2008

http://www.setneg.go.id/components/com_perundangan/docviewer.php?id=2164&filename=PP%2074%20Tahun%202008.pdf


JAKARTA – Para pendidik yang belum mengantongi ijazah S-1 tak perlu khawatir tidak bisa mengikuti sertifikasi. Sebab, PP No 74 Tahun 2008 tentang Guru memperbolehkan mereka mengikuti program itu. Syaratnya, usia para tenaga pendidik tersebut telah mencapai 50 tahun dan memiliki masa kerja 20 tahun.

Kasubdit Program Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PMPTK) Nurzaman menuturkan, ada beberapa poin penting dalam PP yang baru disahkan Desember 2008 tersebut. Selain memberi kesempatan kepada guru yang belum sarjana untuk ikut sertifikasi, aturan baru tersebut menyatakan bahwa pengawas sekolah tetap diberi tunjangan profesi. ”Poin-poin itu amat penting dan harus dipelajari oleh guru,” ujarnya.

Dia menyatakan, untuk guru yang belum bergelar S-1 misalnya, hal tersebut diatur dalam pasal 66. Pasal itu menyebutkan, guru yang belum memiliki gelar S-1 maupun D-4 bisa mengikuti uji kompetensi untuk mendapatkan sertifikasi pendidik.

Syaratnya, pertama, usianya mencapai 50 tahun dan memiliki masa kerja 20 tahun. Kedua, memiliki golongan IV-a atau memiliki kredit akumulatif setara IV-a. ”Mereka diberi waktu lima tahun untuk mengikuti uji kompetensi itu sejak diberlakukannya aturan tersebut,” jelasnya.

Sementara itu, pendidik akan diberi sertifikat langsung jika memenuhi beberapa syarat. Yakni, guru yang memiliki kualifikasi akademik S-2 dan S-3 dari perguruan tinggi terakreditasi. Menguasai mata pelajaran yang relevan dengan bidangnya. Juga, memiliki golongan IV-b atau serendah-rendahnya IV-c.
Poin penting lain adalah pasal 15 ayat 4 yang juga mengatur tentang pengawas. Berdasar pasal itu, guru yang diangkat sebagai pengawas satuan pendidikan tetap diberi tunjangan profesi guru. Syaratnya, berpengalaman sebagai guru minimal empat tahun dan kepala sekolah minimal delapan tahun.
Selain itu, memenuhi persyaratan administrasi akademik yang ditentukan, memiliki sertifikat pendidik, dan melakukan tugas pembimbingan dan pelatihan serta tugas pengawasan. (kit/iro)

Posted in Informasi Baru | 1 Comment »

Merakit Komputer SMK Zyrex

Posted by ictcenterkabpas on 20 November, 2008

dsc_0855

Bupati Kabupaten Pasuruan H. Dade Angga meninjau Stand Perakitan Komputer SMK Zyrex SMKN 1 Purwosari pada ACARA TEMU MASYARAKAT DALAM RANGKA JAJAK PENDAPAT UNIT PELAYANAN PUBLIK PEMERINTAH KAB. PASURUAN di ICT Center SMKN 1 Purwosari tanggal, 19 November 2008.

Posted in Informasi Baru | 2 Comments »

Lomba Desain Blog

Posted by ictcenterkabpas on 18 November, 2008

dsc_0704

Pada hari Selasa tanggal 18 – 19 November 2008 Sampoerna Foundation bekerja sama dengan STAPA menyelenggarakan lomba Design Blog yang diselenggarakan di ICT Center Kabupaten Pasuruan, tepatnya di SMKN 1 Purwosari dengan tema ” KOMPETISI SISWA BERPRESTASI SAMPOERNA”. Acara ini di ikuti oleh seluruh sekolah tingkat SMA/ MA / SMK se- Kabupaten Pasuruan.

Posted in Informasi Baru | Leave a Comment »

WAN ICT Kabupaten Pasuruan

Posted by ictcenterkabpas on 25 January, 2008

 

blog_28_des_08a 

   DAFTAR CLIENT WAN ICT KAB. PASURUAN (Tgl. 5 Januari 2009)

  1. Kantor Dinas P&K Kab. Pasuruan
  2. SMKN 1 Purwosari (ICT Center Kab. Pasuruan)
  3. SMKN 1 Nguling
  4. SMKN 1 Winongan
  5. SMKN 1 Grati
  6. SMKN 1 Bangil
  7. SMKN 1 Tutur
  8. SMKN 1 Puspo
  9. SMKN 1 Sukorejo
  10. SMKN 1 Rembang
  11. SMKN 1 Beji
  12. SMKN 1 Gempol
  13. SMKN 1 Wonorejo
  14. SMK Walisongo 1 Gempol
  15. SMAN 1 Purwosari
  16. SMAN 1 Pandaan
  17. SMAN 1 Grati
  18. SMAN 1 Kejayan
  19. SMAN 1 Gondangwetan
  20. SMAN 1 Bangil
  21. SMPN 1 Pandaan
  22. SMPN 2 Pandaan
  23. SMPN 1 Purwosari
  24. SMPN 1 Grati
  25. SMPN 1 Bangil
  26. SMPN 1 Sukorejo
  27. Kantor Cabang Dinas P&K Nguling
  28. Kantor Cabang Dinas P&K Grati
  29. Kantor Cabang Dinas P&K Lumbang
  30. Kantor Cabang Dinas P&K Winongan
  31. Kantor Cabang Dinas P&K Pasrepan
  32. Kantor Cabang Dinas P&K Gondang Wetan
  33. Kantor Cabang Dinas P&K Puspo
  34. Kantor Cabang Dinas P&K Pohjentrek
  35. Kantor Cabang Dinas P&K Kejayan
  36. Kantor Cabang Dinas P&K Wonorejo
  37. Kantor Cabang Dinas P&K Tutur
  38. Kantor Cabang Dinas P&K Rembang
  39. Kantor Cabang Dinas P&K Beji
  40. Kantor Cabang Dinas P&K Rejoso

 

DAFTAR CALON CLIENT JARDIKNAS ICT KAB. PASURUAN (APBD 2009)

  1. Kantor Cabang Dinas P&K Lekok
  2. Kantor Cabang Dinas P&K Kraton
  3. Kantor Cabang Dinas P&K Bangil
  4. Kantor Cabang Dinas P&K Gempol
  5. Kantor Cabang Dinas P&K Pandaan
  6. Kantor Cabang Dinas P&K Prigen
  7. Kantor Cabang Dinas P&K Sukorejo
  8. Kantor Cabang Dinas P&K Purwosari
  9. Kantor Cabang Dinas P&K Purwodadi
  10. Kantor Cabang Dinas P&K Tosari

Posted in WAN Kab. Pasuruan | 1 Comment »

Sistem Baru Sertifikasi Guru

Posted by ictcenterkabpas on 22 January, 2008

Cegah Jual Beli Kursi, Tak Lagi Hanya lewat Pintu Dispendik


SURABAYA – Untuk menghindari peluang terjadinya kecurangan atau jual-beli kursi, pelaksanaan sertifikasi guru untuk kuota 2008 bakal diubah. Nanti pengajuan nama-nama guru yang berhak ikut sertifikasi tidak lagi lewat pintu Dinas Pendidikan, seperti pelaksanaan kuota 2006 dan kuota 2007.

Sistem baru itu bakal melibatkan banyak pihak. Perombakan sistem rekrutmen peserta sertifikasi tersebut hingga kini masih terus dibahas tim Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas). Dengan sistem baru itu, pengajuan nama-nama guru diharapkan benar-benar sesuai aturan.

Ketua Tim Sertifikasi Depdiknas A. Mukhadis menyatakan sudah mendengar informasi adanya “permainan” di balik pengajuan nama-nama guru yang mengikuti sertifikasi. Karena itu, jika ada pejabat Dinas Pendidikan yang terbukti melakukan praktik kecurangan, pihaknya akan memberikan peringatan keras.

Untuk meminimalkan kecurangan itu, kewenangan perekrutan peserta sertifikasi yang selama ini ditangani Dinas Pendidikan akan dipangkas. “Kami ganti semua model perekrutan,” tegasnya.

Mukhadis mengungkapkan, dalam sistem baru nanti ada banyak yang terlibat. Mulai Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP), masyarakat, hingga media massa. Sebelum penilaian berkas portofolio dilaksanakan, nama-nama peserta yang diajukan untuk ikut sertifikasi akan dipublikasikan di media massa terlebih dulu. Tujuannya, masyarakat luas mengetahui para calon peserta sertifikasi.

“Jika ada yang tidak sesuai, guru lain atau masyarakat bisa protes. Misalnya, ada guru yang seharusnya belum masuk peserta, tapi ternyata diajukan. Ini kan tidak boleh. Sistem ini bertujuan untuk menjamin lebih transparan,” jelasnya.

Dia menambahkan, guru yang menemukan ada ketidakberesan dalam pelaksanaan sertifikasi kuota 2006 atau kuota 2007 dapat melaporkan ke konsorsium Ditjen Dikti. Tentu laporan itu harus disertai bukti-bukti jelas sehingga konsorsium dapat menyelidiki. “Kami juga membuka kotak pos yang bisa diisi saran dari berbagai kalangan tentang pelaksanaan sertifikasi,” katanya.

Rektor Unesa Haris Supratno menjelaskan, dalam pedoman penentuan peserta sertifikasi sebetulnya telah disebutkan dengan jelas kriteria guru yang diprioritaskan masuk kuota. Pertimbangan pertama adalah masa kerja. Guru yang paling lama masa kerjanya diutamakan sebagai peserta.

“Jika ada guru memiliki masa kerja sama, penentuan berikutnya didasarkan pada usia paling tua,” ujarnya. Pertimbangan selanjutnya didasarkan pada pangkat, jumlah jam mengajar, tugas tambahan seperti menjadi kepala sekolah atau wakil kepala sekolah, terakhir prestasi.

Haris menambahkan, jika Dinas Pendidikan tertib dan mengacu pada pedoman, tidak ada kejadian salip menyalip di antara guru yang ikut sertifikasi. Dugaan jual beli kursi sertifikasi atau “permainan” di balik perekrutan peserta sertifikasi tidak akan terjadi. “Sebab, pedoman itu dibuat untuk menghindari hal-hal tersebut,” tambahnya.

Haris mencontohkan, jika kabupaten/kota memiliki 1.000 guru, mereka harus dimasukkan database. Penyusunan urutan berdasar pedoman perekrutan sertifikasi. Bila ada kuota sertifikasi, tinggal diambil guru yang sesuai dengan urutan data itu.(may/hud)
 

Sumber Jawa Pos

Selasa, 22 Jan 2008,

Posted in Informasi Baru | 2 Comments »

Membangun Web Server dan FTP Pake Linux Suse 10.0

Posted by ictcenterkabpas on 19 December, 2007

Tulisan ini ditujukan bagi siswa SMKN 1 Purwosari,

Langkah-langkah :

1. Konfigurasi DNS Server

Untuk melakukan sebuah konfigurasi pada Linux SuSE, kita harus masuk pada Yast Control Center.

linux:~#yast

suse_1.jpg

 

Posted in Artikel | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.